Apakah Sumber Polusi Terbesar di Lautan?

579
Photo: oceanservice.noaa.gov

Sebagian besar polusi di laut dimulai dari daratan ketika sebuah lahan dibajak, tanah sisa bajakan bisa larut dalam hujan lebat. Kemudian, tanah tersebut terbawa ke laut sambil membawa sisa pupuk dan pestisida.

Delapan puluh persen polusi laut berasal dari darat. Salah satu sumber terbesar adalah sumber polusi yang tidak menentu atau non-point source pollution, contohnya hasil pelarutan seperti di atas. Non-point source pollution berasal dari beberapa sumber kecil seperti septic tank, mobil, truk, dan kapal serta sumber besar seperti pertanian, peternakan, dan kehutanan. Jutaan mesin motor tiap harinya menjatuhkan minyak dalam jumlah kecil ke jalan dan tempat parkir. Kemudian, minyak tersebut juga akhirnya terbawa ke laut.

Polusi air juga berasal dari polusi udara yang ada pada jalur air dan lautan. Debu bisa menjadi polutan. Lapisan tanah bagian atas atau endapan lumpur lapangan atau lokasi konstruksi bisa larut dalam jalur air serta membahayakan ikan dan habitat hewan liar.

Non-point source pollution bisa membuat air sungai dan laut tidak aman bagi manusia dan hewan. Di beberapa wilayah, tingkat polusi ini sangat buruk sehingga beberapa pantai harus ditutup setelah hujan lebat turun.

Memperbaiki dampak berbahaya non-point source pollution butuh biaya besar. Tiap tahun, jutaan dolar dihabiskan untuk memperbaiki dan melindungi wilayah yang rusak atau terancam oleh non-point source pollution. National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) bekerjasama dengan Badan Perlindungan Lingkungan AS, Departemen Pertanian, dan beberapa institusi pemerintah dan federal mengembangkan cara mengendalikan non-point source pollution. Institusi ini bekerjasama untuk memantau, menilai, dan membatasi non-point source pollution sehingga mendapat hasil yang alami dan dapat dilakukan oleh manusia.

Program Pengelolaan Lingkungan Pesisir NOAA turut membantu menciptakan rencana pengendalian non-point source pollution untuk tiap negara pesisir yang berpartisipasi pada program tersebut. Ketika non-point source pollution menciptakan masalah, ilmuwan dari NOAA akan melacak sumber utama masalah tersebut dan mencari solusinya. (Lbk/Mhf)

 
Sumber: oceanservice.noaa.gov

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here