Kolaborasi DP World – Maspion Group Membangun Terminal Petikemas di Jatim

1083

JAKARTA, NMN- Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memberikan dukungan terhadap kolaborasi yang akan terjadi antara perusahaan global swasta DP World Dubai dengan perusahaan swasta nasional Maspion Group. Kolaborasi ini bertujuan untuk memulai pembangunan Terminal Peti Kemas dengan kapasitas mencapai 3 Juta TEUs di wilayah Jawa Timur.

Pembangunan terminal tersebut dimulai dengan penandatanganan Perjanjian Konsesi Pelabuhan dan peluncuran proyek Terminal Peti Kemas Jawa Timur DP World – Maspion yang berlangsung pada Senin (2/10), di Kantor Kementerian Perhubungan di Jakarta.

Penandatanganan Perjanjian Konsesi ini dilakukan oleh Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan Kelas II Gresik, Ditjen Perhubungan Laut Hotman Siagian, bersama dengan Direktur PT Pelabuhan Indonesia Maspion, Oei Marianus. Acara tersebut disaksikan secara langsung oleh Menteri Perhubungan.

Menteri Perhubungan menekankan bahwa Indonesia saat ini terus menjadi tujuan bagi investor global, terutama dalam sektor infrastruktur. Kemitraan ini diharapkan dapat mempercepat pertumbuhan ekonomi nasional.

Menteri Perhubungan juga mengungkapkan bahwa terminal peti kemas di Jawa Timur akan menjadi fasilitas kelas dunia yang memiliki peran strategis sebagai jalur perdagangan penting yang menghubungkan perusahaan Indonesia dengan pasar regional dan global.

Group Chairman dan CEO DP World, Sultan Ahmed Bin Sulayem, menjelaskan bahwa kemitraan ini memiliki potensi untuk meningkatkan konektivitas perdagangan yang lebih besar dan memperluas jaringan pelabuhan serta logistik global yang telah dimiliki oleh DP World. Mereka siap menyediakan solusi komprehensif untuk pelanggan mereka guna meningkatkan ketahanan rantai pasok.

Sementara itu, Chairman dan CEO Maspion Group, Alim Markus, menekankan bahwa kemitraan ini adalah wujud komitmen Maspion Group dalam mendukung pembangunan ekonomi berkelanjutan melalui sejumlah peluang investasi yang dapat meningkatkan pertumbuhan fiskal negara.

Dalam Perjanjian Konsesi ini, pemerintah memberikan hak konsesi kepada PT Pelabuhan Indonesia Maspion untuk mengelola Terminal Peti Kemas di Gresik, Jawa Timur. Total nilai aset yang diberikan dalam konsesi ini mencapai 109,51 triliun rupiah dengan periode konsesi selama 71 tahun dan fee konsesi sebesar 3,00%.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here